Langsung ke konten utama

Postingan

Menampilkan postingan dengan label Review Film

Toleransi di Indonesia Saat Ini

Toleransi di Indonesia saat ini, kurasakan semakin memudar. Toleransi yang dulu semenjak kecil digaungkan baik melalui pendidikan formal di sekolah atau melalui praktik sehari-sehari di kehidupan nyata pada sekitarku, sangat mudah ditemukan dan kurasakan. 
Namun kini setelah aku dewasa, berkeluarga dan di masa reformasi yang telah lebih dari 2 dekade ini, toleransi ini entah seperti menguap. Perbedaan-perbedaan kecil dibuat semakin meruncing. Bahkan yang pada awalnya kita tidak merasakan perbedaan itu dibuat merasa bahwa kini kita berbeda. 
sumber : www.pixabay.com
Aku jujur sedih. Mengapa sekarang menjadi seperti ini. Entah mengapa perbedaan pandangan politik dapat berujung pada ketidakharmonisan hubungan keluarga. Entah mengapa pula perbedaan agama atau bahkan dalam agama yang sama juga dapat menimbulkan friksi-friksi dalam hubungan antar manusia. Semuanya merasa pilihannya adalah yang paling benar. Berbeda berarti salah. 
Aku mengalami sebelum masa reformasi walau saat itu masih anak-a…

Review Film Habibie dan Ainun 3

Semalam menonton Habibie dan Ainun 3 bersama mama. Sepanjang nonton film ini, tak kuasa air mata ini menetes. Mungkin bagi penonton lain, film ini biasa. Namun bagi aku, film ini sangat beresonansi dengan kehidupanku kini, mimpiku dan cita-citaku dulu hingga sekarang.
           sumber : id.bookmyshow.com
Waktunya pun sangat-sangat tepat, aku menonton beberapa hari setelah pengumuman seleksi beasiswa yang sedang aku ikuti saat ini. Bahkan aku pun menuliskan tokoh idola saat seleksi tersebut adalah BJ Habibie. Mungkin jika aku sudah menonton film ini sebelumnya, tokoh idolaku kan kuralat menjadi Ibu Ainun Habibie. 
Cuplikan kata-kata BJ Habibie (Rudy) ketika ditanya oleh Ainun muda saat perpisahan SMU kala itu benar-benar merasuk ke dalam relung hati ini.
Ainun : Jadi kamu mengambil beasiswa untuk sekolah ke Jerman?
Rudy : Oh, tidak. Ibuku yang akan membiayai sekolahku, karena ibuku telah berjanji kepada almarhum ayahku untuk dapat terus membiayai sekolahku. Beasiswa itu biar dapat digunaka…